Kementerian Pemuda dan Olahraga Republik Indonesia

Diberitahukan bahwa saat ini Call Center Kemenpora (1500 928) sudah aktif kembali.

Jambore Pemuda Indonesia 2017 Siap Digelar di Sawah Lunto

Jumat, 10 November 2017 17:00:00

Asisten Deputi Peningkatan Wawasan Pemuda Mulyadi Adnan bersama alumni peserta program Jambore Pemuda Indonesia M.Ramadhan Ulayo memberikan keterangan pers di Media Center, Kemenpora, Jumat (10 /11 ) sore. Keterangan pers tersebut terkait Jambore Pemuda Indonesia (JPI) 2017 yang akan dilaksanakan di Sawah Lunto, Padang, Provinsi Sumatera Barat 15 - 21 November 2017 mendatang.(foto: bagus/kemenpora.go.id)

Jakarta  Asisten Deputi Peningkatan Wawasan Pemuda Mulyadi Adnan bersama alumni peserta program  Jambore Pemuda Indonesia M.Ramadhan Ulayo memberikan keterangan pers di Media Center, Kemenpora, Jumat  (10 /11 ) sore. Keterangan pers tersebut terkait Jambore Pemuda Indonesia (JPI) 2017 yang akan dilaksanakan di Sawah Lunto, Padang, Provinsi Sumatera Barat 15 - 21 November 2017 mendatang.
 
Jambore yang bertajuk Pemuda Indonesia Berani Bersatu akan dilaksanakan dengan menghadirkan 544 pemuda terbaik mewakili 34 provinsi ditambah dengan peserta dari kabupaten/kota se Sumatera Barat  dengan total peserta 1000 pemuda. Menurut Mulyadi, sebagai tuan rumah JPI 2017 adalah Kota Padang, Sumatera Barat.  Kota Padang dipilih dengan berbagai pertimbangan bahwa kota ini adalah kota bersejarah di mana kota kelahiran Pahlawan Indonesia Muhammad Yamin.
 
“Kami memilih Sawah Lunto, Padang, Sumatera Barat  karena kota ini adalah kota sejarah. Banyak pahlawan Indonesia yang muncul di Kota Padang,” ujarnya. Ia melanjutkan, dengan persiapan selama lebih kurang empat bulan, kita sudah siap untuk melaksanakan JPI ini pada tanggal 15 di Sawah Lunto, Padang. Rencananya JPI ini  akan di buka oleh Menpora Imam Nahrawi.
 
Setiap provinsi memberikan kesempatan pada kabupaten/kota untuk mengirimkan perwakilannya yang berusia 17-25 untuk mengikuti seleksi tingkat propinsi. Ada perbedaan pelaksanaan  JPI 2017 dengan JPI sebelumnya, pada JPI 2017 ini, melaksanakan program alih ketrampilan Tenun Silungkang selama 20 hari yang diikuti oleh 34 peserta dari 34 Provinsi. “Bekal ketrampilan Tenun Silungkang diharapkan dapat memperkuat pengembangan produk ekonomi kreatif di daerah mereka masing-masing,” paparnya.
 
Sementara itu, alumni peserta program JPI M.Ramadhan Ulayo menjelaskan, bahwa program JPI ini sudah ada di tahun 90 an. “Yang membedakan program  JPI dengan program lainnya di Kemenpora, adalah JPI lebih cenderung pada persoalan persatuan pemuda Indonesia. Dengan program JPI ini, akan dapat menyatukan perbedaan etnis, agama dan kebudayaan. Di JPI kami belajar tentang transformasi budaya dan menjaga  keutuhan NKRI serta penggalangan pemuda Indonesia,” ucapnya.        
 
Adapun agenda pokok JPI adalah Pawai Budaya dari tampilan kekayaan budaya Indonesia agar lebih dikenal oleh pemuda peserta JPI 2017 dan masyarakat Sawah Lunto dan sekitarnya. Selain itu, untuk memperkuat kebhinekaan maka JPI 2017 akan menggelar Dialog Kebangsaan JPI akan membahas masalah krusial yakni ancaman narkoba yang berpotensi menghilangkan satu generasi, memperkuat kebhinekaan pemuda milleneal dan tentang melestarikan lagu-lagu  perjuangan dikalangan pemuda millenial serta transformasi profesi pemuda menghadapi "Kecerdasan Buatan". (rep)
Bookmark and Share
Nopember 2017
Min
Sen
Sel
Rab
Kam
Jum
Sab
 
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18
19
20
21
22
23
24
25
26
27
28
29
30