Kementerian
Pemuda dan Olahraga
Republik Indonesia
Kementerian Pemuda dan Olahraga Republik Indonesia

Menpora Harap Djarum Foundation Tetap Gelar Audisi dan Lahirkan Calon Bibit Pemain Bulutangkis Indonesia


Menpora Imam Nahrawi tetap berharap Djarum Foundation tetap menggelar audisi dan perekrutan calon bibit pemain bulutangkis menyusul isu yang menyatakan sponsor cabang olahraga bulutangkis itu akan mengakhiri audisi atlet bulutangkis di tahun 2020 mendatang.(foto:raiky/kemenpora.go.id)
Banjarmasin: Menpora Imam Nahrawi tetap berharap Djarum Foundation tetap menggelar audisi dan perekrutan calon bibit pemain bulutangkis menyusul isu yang menyatakan sponsor cabang olahraga bulutangkis itu akan mengakhiri audisi atlet bulutangkis di tahun 2020 mendatang.

"Jangan pernah bermimpi untuk berhenti lakukan terus audisi atlet bulutangkis itu rekrut sebanyak-banyaknya anak-anak usia dini untuk bisa dilatih hingga masuk uadisi dan bahkan masuk pelatda dan camp-camp mereka," kata Menpora saat membuka acara Puncak Peringatan Haornas ke-36 di Menara Pandang Siring, Banjarmasin, Kalimantan Selatan, Minggu (8/9) malam.

Menpora juga sangat yakin tidak ada niat dari Djarum Foundation untuk mengexploitasi anak-anak calon atlet. "Saya sampaikan dalam forum yang mulia ini agar bibit-bibit calon-calon juara dunia bulutangkis tidak kecil hati dan tidak patah arah untuk mengikuti segenap pelatihan-pelatihan yang ada," tuturnya.

Hal itu menyusul kisruh soal pelarangan pemakaian logo Djarum dalam Audisi Umum Bulu Tangkis yang direspon oleh Djarum Foundation dengan tidak lagi menyelenggarakan audisi bulutangkis pada tahun 2020. Manajer tim PB Djarum Fung Permadi mengatakan penghentian Audisi Bulu Tangkis pada 2020 tidak akan menghentikan komitmen dari sekolah bulutangkis asal Kudus itu untuk mencetak atlet yang berkualitas.

Ia mengatakan bakal terus bergerilya mencari bibit pebulutangkis muda untuk menjadi pelapis pemain senior yang berada di Pelatnas Cipayung. "Apapun caranya entah melalui audisi atau tidak melalui audisi, tidak akan menghentikan mandat yang saya terima dari PB Djarum untuk selalu mencetak atlet-atlet bulu tangkis dengan prestasi dunia," ujar Fung dalam konfrensi pers di Hotel Aston, Purwokerto, Sabtu (7/9). (ben)